Thursday, 1 November 2012

Sebuah janji

Assalamualaikum..

Berdirinya saya di sini <---- tiba-tiba

Okay, first, aku nak bagitau pasal cuti mid sem aku. Aku tengah cuti mid sem sekarang ni, hmm tu jelah. Hee. Alhamdulillah, cuti pun kan, penat asyik baca buku je. Cuti ni aku jadi surirumah sepenuh masa, tak melancong ke mana-mana pun. Kerja aku, masak, basuh kain, sapu lantai, online, makan, tidur, makan, tidur, makan, tidur dan tidur. Hmm, tu je. Tak menarik pun. 

Memandangkan bulan Oktober sudahpun berakhir, aku ingin berkongsi sedikit cerita mengenai aku dan sebuah janji. Aku pernah berjanji, janji yang aku betul-betul maksudkan dan janji itu belum terlaksana. Janji yang telah termaterai 7 tahun yang lepas. Cerita macam nak serius je kan.. Hehe..

Sejak tahun lepas aku dah macam resah gelisah sebab asyik teringatkan janji yang telah aku buat bersama dengan seorang sahabat. Sahabat baik ketika berada di sekolah rendah. Janji kami yang aku sendiri tak pasti boleh atau tidak kami realisasikan. Yang paling sadisnya, macam mana nak realisasikan? Contact number pun aku tak ada. Sebenarnya ada, tapi mungkin dia dah tak pakai number tu lagi. Start lost contact beberapa tahun yang lalu, masa tu aku form berapa tah, aku tak ingat, tapi memang dah lamalah tak contact dia. Aku ingat masa tu, Kelantan tengah banjir besar, selepas peristiwa banjir, aku cuba call dia, semua number family dia aku cuba contact, tapi tak dapat. Sejak dari situlah aku tak dapat hubungi dia langsung. Dulu kami selalu juga berutus surat, tapi aku tak tau kenapa boleh stop berutus-utus surat dengan dia. Mungkin sebab aku kot. 

Kisah perpisahan kami bermula selepas UPSR, dia berpindah ke negeri kelahirannya iaitu Kelantan. Sejak hari itu, kami tidak lagi bersua muka. Senyumannya sampai sekarang aku masih ingat, cara dia bercakap, cara dia menulis. Hmm, betapa aku merindui insan yang bernama Siti Munirah binti Shukri. Pada 9 Oktober yang lalu, dia telah pun genap berusia 20 tahun. Nak tahu kenapa aku resah gelisah menghitung hari-hari yang semakin menghampiri hari lahir dia? Sebab janji kamilah. Aku dan dia berjanji apabila usia kami mencecah 20 tahun, kami akan berjumpa. Tapi sekarang masing-masing sudahpun genap 20 tahun, macam mana kami nak realisasikan janji kami ni? Any idea please.. Seriously, sampai sekarang aku masih mencari dia. Aku takkan berputus asa sampailah aku dapat berjumpa dia lagi. 

     "Setiap pertemuan pasti ada perpisahan"

Memang ada benarnya pepatah ni. Tapi, selagi aku belum berjumpa dengan dia, aku takkan berputus asa. Cewahh, gitu kan. Hee. Eh, seriuslah. Mesti awak-awak yang comel pun berharap dapat berjumpa dengan mereka-mereka yang pernah menjadi sahabat sewaktu kecilkan? 

P/s: Terima kasih singgah :D